Keracunan Nepenthes si kantong semar

22 Oct

Tidak terasa hanya dalam waktu 8 bulan sejak Maret lalu, hutan konservasi saya sudah mulai penuh dengan koleksi tanaman yang sebagian besar keluarga pakis. Setelah ekspansi ruang untuk mengurangi kepadatan populasi, sekarang sudah tersedia tambahan ruang untuk menaruh tanaman baru.

Ingin rasanya menambah koleksi tanduk rusa si Eyi lagi, tapi apa daya tabungan mulai menipis. Teringat akan tulisan saya yang lalu tentang spesies yang terancam punah, sepertinya kantong semar (nepenthes) boleh juga nih masuk dalam daftar koleksi baru saya. Untuk menemani koleksi si Eyi, nepenthes akan saya panggil si Nepi.

Mulai mengoleksi Nepi

Nepenthes si kantong semar

Ketertarikan saya pada tanaman eksotis ini karena pada daunnya terdapat kantong unik yang berfungsi sebagai penangkap mangsa berupa hewan kecil, biasanya semut dan lalat yang sering menjadi korbannya. Namun sayangnya mencari Nepi di penjual tanaman hias jauh lebih sulit dibanding mencari Eyi, dari semua nursery di Jakarta yang pernah saya datangi belum pernah saya menemukan penjual yang menawarkan Nepi. Hanya sekali saja saya sempat melihatnya saat pameran Flona 2012 lalu di Lapangan Banteng, namun saat itu saya belum tertarik karena merasa sepertinya sulit untuk merawatnya.

Beli di mana?

Singkat cerita, setelah saya googling ternyata ada komunitas tersendiri bagi pecinta Nepi, namanya Komunitas Tanaman Karnivora Indonesia (KTKI). Semua koleksi Nepi yang ditawarkan bisa dilihat lewat facebook dengan nama Toko KTKI, kalau ingin datang ke alamat tokonya berada di Bekasi tepatnya di komplek Permata Pekayon. Tokonya ini berada di rumah Pakde, seorang anggota sesepuh KTKI yang bersedia rumahnya dititipkan berbagai jenis Nepi yang akan dijual lagi.

Toko ini biasanya hanya buka saat weekend disesuaikan dengan hari liburnya Pakde yang bekerja di kantoran. Karena penasaran, Sabtu lalu (20/10) saya pun menuju ke alamat ini yang tidak jauh dari rumah saya. Setelah sampai di sana, Pakde terlihat sedang sibuk membereskan koleksi Nepi karena minggu lalu baru saja selesai mengikuti pameran Flora Festival di Ancol.

Hutan berisi Nepi

Halaman samping rumahnya dijadikan tempat untuk menaruh berbagai jenis Nepi dan koleksi tanaman lain. Kesan pertama memasuki halaman rumahnya serasa memasuki hutan hujan beriklim tropis di pedalaman Kalimantan, tingkat kelembabannya lebih tinggi dibanding hutan konservasi di rumah saya, sesekali air dari sprayer menyemprot secara otomatis untuk menjaga kelembaban.

koleksi Nepi di halaman samping rumah Pakde

Pakde orangnya cepat akrab sekali, bahkan dengan saya yang awam tentang Nepi sekalipun tetap dilayani dengan baik setiap ada hal yang ingin ditanyakan. Sembari membereskan tanaman dan mengepulkan asap rokoknya, Pakde menjelaskan dengan sabar tentang mudahnya merawat Nepi (tentu saja terlihat mudah bagi Pakde yang telah memulai ini semua sejak 2005), bahkan Pakde mengatakan untuk memperbanyak Nepi hanya diperlukan stek batang, lalu mencontohkan dengan mudahnya menancapkan batang Nepi itu ke dalam media pot.

Setelah mulai sedikit mengerti, saya pun meminta saran Pakde untuk memilihkan Nepi apa yang cocok bagi pemula seperti saya. Pakde menyarankan untuk membeli satu Nepi yang murah terlebih dahulu, dan memilihkan jenis Nepi yang rajin ngantong (maksudnya mudah beradaptasi dan daunnya sering sukses menghasilkan kantong). Setelah puas dengan sarannya, saya pun memilih satu Nepi berkantong besar dan satu Nepi berkantong sedang, nama jenis Nepi yang saya pilih itu terdengar aneh bagi saya yang masih awam, jadi walau Pakde sudah menjelaskannya tetap saja saya lupa.

Racun Nepi ala Pakde

Tak disangka, Pakde masih menambahkan bonus lagi berupa dua Nepi berukuran kecil, rasanya ini jadi bertolak belakang sekali dengan saran Pakde barusan yang tadi bilang “buat pemula mendingan coba beli 1 aja dulu yang murah”. Alhasil sekarang saya jadi dapat empat Nepi, bonusnya sendiri ada dua Nepi yang kalo dijumlah bisa buat ongkos bensin saya selama dua minggu pulang pergi ke kantor naik motor. Dalam hati saya “nih Pakde niat jualan ngga sih?!! Koq bukannya nyari untung eh malah ngasih bonus dua kali lipat??”

Yaa mungkin ini namanya strategi marketing ala Pakde untuk menggaet pelanggan baru biar saya makin keracunan Nepi dan pada akhirnya kembali lagi buat beli yang lebih mahal, hehehe…

[update 26 Nov. Kini saya sudah mulai sedikit paham tentang Nepi, yang berkantong besar namanya Nepenthes ampullaria dan yang berkantong sedang namanya Nepenthes thorelii x mirabilis x globosa. Sedangkan bonusnya dapat Nepenthes gracilis dan Nepenthes x kuchingensis]

Nepenthes thorelii x mirabilis x globosa
berkantong merah kehijauan berukuran sedang

Nepenthes gracilis berkantong hijau berukuran kecil

Koleksi Eyi yang kurang beruntung

Selain Nepi, Pakde juga mengoleksi pakis dan tanaman spesies hutan lainnya. Terdapat beberapa Eyi yang digantung di tiang atas, namun sedih juga saat saya melihat ada lebih banyak Eyi yang sudah dalam kondisi mati mengering. Ternyata dulu Pakde pernah beli borongan sebanyak 20 lebih Eyi cabutan, namun karena kesibukan Pakde di kantor, Eyi cabutan yang seharusnya mendapat penanganan khusus di periode awal kepindahan habitatnya malah menjadi tidak terurus.

Eyi sebelah kiri sudah mati mengering, sedangkan Eyi sebelah kanan masih sehat

Hal ini seakan mematahkan hipotesis saya sebelumnya bahwa orang yang bisa merawat anggrek maka akan semudah membalik telapak tangan dalam merawat Eyi.

Sedia tanaman eksotis lain

Tanaman eksotis jenis lain juga bisa dipesan dari Pakde, antara lain seperti tanaman sarang semut asal Papua (myrmecodia), venus fly trap, tillandsia, lycopodium, pohon palem, bibit kelapa kopyor, bahkan sampai pohon baobab asal Afrika.

beberapa koleksi tanaman eksotis Pakde yang ditempel di batang pakis

Setelah puas berkunjung, saya pun berpamitan dengan Pakde. Ada perasaan menyesal juga rasanya saat datang ke rumah Pakde, nyesal karena kenapa tidak dari dulu saja saya kenalnya?! (..mungkin beberapa Eyi masih bisa terselamatkan, serta beberapa bonus Nepi bisa lebih banyak saya dapatkan)

Pakde yang selalu akrab pada setiap tamu yang datang ke rumahnya
terutama yang mau belajar banyak tentang Nepi

Perawatan Nepi

Sesuai dengan petuah dari Pakde, sesampainya di rumah, esoknya saya pun menempatkan Nepi di tempat yang terkena sinar matahari langsung, penyiraman disarankan pada pagi dan sore hari. Untuk menyiasati agar kondisi selalu lembab, saya pun menaruh pot Nepi di wadah yang tergenang air. Sebisa mungkin jangan pernah memberi pupuk ataupun nutrisi lain pada Nepi karena bisa dipastikan malah akan membuatnya “mati”, maksudnya si Nepi tetap hidup segar namun tidak akan membentuk kantong pada ujung daunnya. Kalau sudah begitu apalah gunanya merawat Nepi bila hanya muncul daunnya saja tanpa menghasilkan kantongnya yang eksotis?!

Media yang digunakan berupa cocochip (serabut kelapa tua yang berbentuk potongan dadu) dan sekam bakar, kedua bahan ini dapat menyimpan cadangan air lebih lama namun miskin unsur hara, hal ini disesuaikan dengan habitat asli Nepi yang berasal dari rawa-rawa yang memiliki kekurangan unsur hara, khususnya unsur Nitrogen.

Nepi yang saya taruh di genangan air supaya selalu lembab, dari kiri ke kanan:
Nepi x kuchingensis, Nepi thorelii x mirabilis x globosa dan Nepi gracilis

Nepenthes ampullaria dengan kantong bercorak hijau batik
yang saya taruh di pot gantung

Kini tinggal menunggu waktu, akankah Nepi dan strategi marketing Pakde dapat meracuni saya?

39 Responses to “Keracunan Nepenthes si kantong semar”

  1. adebastian December 3, 2012 at 11:04 am #

    saya juga sudah kesana benar benar keracunan nepe pas pertama beli. dan sekarang nepi ku sudah banyak dan jenis tanaman yg lainya

    • iwayful December 3, 2012 at 11:30 am #

      keracunannya udah sampe bikin kecanduan belum mas? hehe..
      kalo saya sih masih stadium 1..

      • adebastian December 7, 2012 at 2:50 pm #

        kira kira sekarang nepenya sudah berapa banyak

      • iwayful December 7, 2012 at 4:16 pm #

        banyak banget deh pokoknya.. tapi sayangnya ga semua dijualin.. cuma jadi koleksi pakde aja yg bikin ngeri ehh ngiri ngeliatnya..

  2. adebastian December 4, 2012 at 1:38 pm #

    saya juga keracunan

  3. adebastian December 7, 2012 at 2:48 pm #

    saya jadi pengen ke pekayon lagi buat beli nepe truncata pesanan saya

  4. adebastian December 17, 2012 at 3:06 pm #

    akhirnya saya dapet nepe truncata koleksi pakde. terima kasih pakde

    • iwayful December 17, 2012 at 5:05 pm #

      mantap.. emang koleksi nepinya mas ade udah berapa banyak?

  5. adebastian December 19, 2012 at 11:11 am #

    saya mah sudah satu tahun merawat nepe kayanya sudah ada 60. tapi yg spesial adalah nepe truncata yg konon katanya bisa menangkap mamalia seperti tikus. dan ada juga tanaman amerika yaitu pinguicula, venus flytrap dan sarracenia dan drosera. cuma segitu tanaman karnivora koleksi saya.

    • iwayful December 20, 2012 at 9:52 am #

      wow 60.. udah bisa buka toko tavor tuh mas, nyaingin toko KTKI nya pakde hehe..
      kalo saya tanaman karnivora nya masih dikit cuma 7 itu pun masih pada kecil, kebanyakan koleksi saya tanaman herbivora hihi..

  6. adebastian December 19, 2012 at 11:13 am #

    kira-kira nepenthes yg di rumah berkantung tidak?

    • iwayful December 20, 2012 at 9:54 am #

      saya beli dari pakde yg udah berkantong, tapi kalo bonusnya yg stekan masih belom berkantong.

  7. adebastian December 20, 2012 at 10:49 am #

    kalau kata saya 60 itu masih dikit. saya ingin menambah lagi

    • iwayful December 20, 2012 at 11:19 am #

      wah berarti racun nepi nya udah kuat banget nih mas hehe..

  8. adebastian December 20, 2012 at 11:46 am #

    kira-kira kamu punya nepe truncata tidak?

    • iwayful December 20, 2012 at 12:01 pm #

      saya baru nyoba melihara yg gampang perawatan aja dulu mas, macam ampullaria, gracilis, mirabilis, rafflesiana, dan beberapa silangannya

  9. adebastian December 20, 2012 at 1:28 pm #

    oh masih pemula ya

    • iwayful December 20, 2012 at 1:46 pm #

      yoi, kan baru mulai kenal nepi sejak main ke rumahnya pakde

  10. adebastian December 20, 2012 at 5:22 pm #

    iwayful kamu baru masuk forum tanaman karnivora home ya?

    • iwayful December 20, 2012 at 5:27 pm #

      iya mas, biar dapet tambahan ilmu dan teman baru..

  11. adebastian December 21, 2012 at 7:38 am #

    semoga kamu cepat keracunan seperti saya

  12. guntur February 2, 2013 at 6:15 pm #

    wah bisa bantu alamat lengkapnya pakde he3

    • iwayful February 7, 2013 at 9:20 pm #

      permata pekayon blok f no 7, atau bisa add facebook nya di toko ktki, dan jangan lupa izin dulu sama beliau kalo mau datang

  13. dhavi indra destiawan February 22, 2013 at 8:35 am #

    rumahnya jauh daerah bekasi gan

    • iwayful February 22, 2013 at 9:41 am #

      pesan online juga bisa gan, siap menerima pengiriman ke seluruh propinsi :)

  14. ai December 29, 2013 at 8:39 pm #

    pas di pic beberapa koleksi tanaman eksotis Pakde yang ditempel di batang pakis, nama tanaman yang daunnya bulat kopong namanya apa ya (di photo sebelah kiri)? soalnya kemaren ga sengaja nemu liar di ubud bali

    • iwayful December 29, 2013 at 9:46 pm #

      namanya Dischidia. nama spesiesnya kemungkinan Dischidia nummularia. salah satu tanaman epifit yang tumbuh merambat, habitatnya di tempat yang beriklim lembab.

      • ai January 9, 2014 at 9:56 pm #

        ok,terima kasih mbak… apa tahu jg soal perawatan dan nursery yg jual koleksi dischidia?

      • iwayful January 16, 2014 at 8:57 am #

        dischidia jarang yg jual soalnya ini tanaman yg kurang populer. kalo mau bisa pesan ke penjual nepenthes (kantong semar) atau anggrek yg biasa hunting ke hutan.
        perawatannya cukup ditempel ke media yg bisa menyimpan kelembapan.

  15. Hadi parjono August 3, 2014 at 10:33 am #

    Mba Iwayful tlg tanya no tlp Pa De yang punya koleksi Eyi, saya mau ke sana dan kalau ada yang dijual mau beli, tq

    • iwayful August 7, 2014 at 7:58 am #

      maaf baru balas, no hp pakde 0812 187 8885

      • Hadi parjono August 10, 2014 at 9:47 am #

        Iwayful terima kasih untuk info no tlp Pakde, Iway koleksi eyinya udah ada berapa, ada yang mau dijual ngga? Kalau ada saya berminat, thanks

      • iwayful August 11, 2014 at 4:25 am #

        maaf pak tidak ada yg dijual.
        eyi saya sekarang tinggal 2, dulu sempat ada sekitar 15 lebih tapi banyak yg mati, perawatannya susah banget.

  16. Hadi parjono October 2, 2014 at 12:32 pm #

    Maaf, Iway saya baru tahu kalo Eyi itu perawatannya susah banget, kalo platycerium yg lain saya punya P. Wihellmina dan P. Bifurcatum (yg dari Jawa Barat) itu gampang perawatannya asal tiap hari disiram dan kena mataharinya jangan terlalu terik (jangan full sun) tetapi sebagian kena bayangan pohon, dia bisa hidup dan rajin keluar daun baru, …..

    • iwayful October 5, 2014 at 11:08 pm #

      yup bener pak, eyi saya dulu belinya kebanyakan cabutan dari hutan, dari puluhan yg saya punya sekarang tinggal 1 yg masih ada :(

      • Hadi parjono October 7, 2014 at 12:43 pm #

        Terima kasih Aa Iway untuk tanggapannya saya percaya kalo Eyinya cabutan dari alam pasti susah perawatannya

      • iwayful October 7, 2014 at 4:27 pm #

        sama-sama kang parjo..
        jangankan yg cabutan, yg hasil budidaya dari spora aja bisa mati :(

        mungkin masalahnya bukan karena sulit perawatan, tapi karena saya serahin ke orang rumah buat nyiremin pagi sore, sementara saya cuma ada waktu sabtu minggu aja buat ngontrol, jadinya ngga awet deh..

  17. Hadi parjono October 12, 2014 at 6:25 pm #

    Ooh ok ok, tanaman juga sebaiknya dirawat sendiri ya Aa Iway baru hasilnya bagus berseri-seri,…. saya ikutan beli Eyi ke pa Rijal langganan Aa Iway dari Bandung, no HP nya udah punya dari tulisannya Aa Iway juga, kalo Pakde waktu itu diteleponin ngga diangkat mungkin lagi sibuk.

    • iwayful October 13, 2014 at 8:00 am #

      betul kang parjo, ngerawat taneman perlu perhatian penuh pemiliknya..
      semoga Eyi nya sehat dan terawat..
      pakde emang sibuk orangnya, coba di sms saja dulu, kalo ada waktu mampir aja ke rumahnya, tamannya asri banget cocok buat refreshing :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: